L O A D I N G
blog banner

Mengapa Kelinci Hewan Peliharaan Anda Pincang

Kelinci memiliki kekuatan kaki belakang yang cukup dan terkenal karena kemampuan melompatnya. Tetapi sama seperti hewan lainnya, kadang-kadang hal-hal bisa terjadi yang dapat menyebabkan kelinci mulai pincang.

Pincang Karena Fraktur
Kelinci Anda mungkin tiba-tiba mulai lemas jika kakinya patah. Ini mungkin alasan yang jelas untuk tertatih-tatih pada kelinci tetapi juga merupakan alasan yang sangat serius. Kelinci dapat melompat dari permukaan tinggi atau keluar dari lengan Anda sambil memegangnya dan mendarat terlalu keras pada kakinya sehingga menyebabkan patah tulang. Ini adalah kejadian umum pada anak-anak kecil yang mencoba membawa kelinci mereka. Kelinci mungkin berjuang dan jatuh atau melompat dan mendarat secara tidak benar menyebabkan kaki patah. Jika Anda curiga kelinci Anda mengalami patah kaki, segera bawa mereka ke dokter hewan eksotik untuk dirawat.

Alasan lain terjadinya patah tulang adalah karena kaki kelinci Anda tersangkut di sesuatu seperti jeruji kandangnya. Hopper jerami dan jarak kandang bar berukuran tidak tepat adalah penyebab umum seperti landai di kandang dan ventilasi lantai di rumah Anda. Pastikan kaki kelinci Anda tidak bisa masuk ke atau melalui benda-benda yang ada di lingkungan mereka.

Pincang Karena Pododermatitis
Lebih dikenal sebagai “Bumblefoot”, pododermatitis adalah infeksi kaki yang dapat terjadi pada kelinci (dan tikus). Jenis masalah ini bisa sangat menyakitkan dan menyebabkan kelinci Anda lemas. Anda akan melihat kemerahan, luka, rambut rontok dan mungkin bahkan keropeng atau keluar pada kaki atau kaki mereka (pergelangan kaki). Bumblefoot pada kelinci dapat disebabkan oleh sejumlah faktor. Beberapa alasan untuk bertelanjang kaki termasuk kelinci Anda kelebihan berat badan dan memberi terlalu banyak tekanan pada kaki dan kaki mereka yang menyebabkan luka yang kemudian menjadi terinfeksi, lingkungan kotor yang menyebabkan kelembaban terus-menerus pada kaki dan kaki, permukaan kasar seperti kawat logam yang kelinci Anda tidak memiliki bantuan mulai dari, kelinci Anda yang duduk di kotak kotorannya yang kotor untuk waktu yang lama, dan kelinci yang tidak bergerak yang duduk untuk waktu yang lama tanpa banyak berolahraga.

Bumblefoot dapat diobati dengan berbagai cara tergantung pada tingkat keparahannya, tetapi biasanya melibatkan antibiotik, obat penghilang rasa sakit, dan memperbaiki alasan masalah tersebut.

Pincang Karena Tumor
Meskipun bukan alasan siapa pun ingin mendengarnya, terkadang kelinci lemas karena tumor. Kanker tulang kadang-kadang terlihat pada kelinci dan sangat menyakitkan, yang menyebabkan kelinci lemas. Jika Anda melihat ada jenis pembengkakan atau benjolan pada kelinci Anda, jangan ragu untuk membuat janji dengan dokter hewan eksotik Anda untuk mencari tahu apa itu. Jika itu tumor, mungkin perlu diangkat melalui pembedahan. Kadang-kadang amputasi kaki perlu dilakukan untuk menghilangkan tumor sepenuhnya jika itu adalah kanker.

Pincang Karena Abses
Kelinci sangat rentan terhadap abses. Abses tampaknya muncul di mana saja pada kelinci dan bisa sangat sulit untuk dihilangkan. Mereka juga bisa menjadi cukup besar untuk menyebabkan ketidaknyamanan pada kelinci Anda dan jika terletak di kaki mereka, menyebabkan pincang.

Abses adalah benjolan berisi nanah yang dirawat dengan cara membukanya (memotongnya terbuka), dengan antibiotik, obat penghilang rasa sakit, dan kadang-kadang bahkan dengan debridemen atau pengangkatan dengan pembedahan. Sama seperti tumor, jika Anda melihat segala jenis benjolan pada kelinci Anda, pastikan Anda memeriksakannya ke dokter hewan untuk menentukan cara mengobatinya.

Pincang Karena Osteoartritis
Dikenal sebagai artritis, osteoartritis adalah peradangan sendi dan dapat memengaruhi kelinci, sama seperti itu dapat menyerang kita, anjing kita, dan hewan peliharaan lainnya. Arthritis biasanya terjadi pada kelinci yang lebih tua dan dapat menyebabkan pincang. Baik tungkai depan dan tungkai belakang bisa terkena artritis dan penting juga untuk diingat bahwa persendian bisa terganggu karenanya. Artritis tidak hanya mengisolasi dirinya ke siku dan lutut seperti yang banyak orang pikirkan, tetapi dapat ditemukan di carpus (pergelangan tangan), hock (pergelangan kaki), sendi pinggul dan bahkan di salah satu dari banyak sendi kaki dan jari kaki.

Radiografi (rontgen) digunakan untuk mendiagnosis radang sendi pada kelinci. Sayangnya, tidak ada cara untuk membatalkan radang sendi tetapi ada cara untuk mengobati rasa sakit dan peradangan yang mungkin ditimbulkannya. Obat-obatan dan suplemen yang berbeda mungkin diresepkan atau direkomendasikan oleh dokter hewan eksotik Anda tetapi penting untuk mendiskusikan salah satu dari item-item ini dengan mereka sebelum mencoba untuk mengobati kelinci Anda. Beberapa obat dan dosis jangka panjang mungkin berbahaya bagi kelinci dengan saluran pencernaannya yang sensitif. Tidak ada obat yang secara khusus dilabeli atau dirancang untuk perawatan radang sendi jangka panjang pada kelinci sehingga kemungkinan besar apa pun yang Anda gunakan adalah penggunaan di luar label.

Diet dan suplemen dengan bahan-bahan tambahan juga tersedia untuk kelinci penderita artritis. Barang-barang ini dirancang untuk membantu dalam pengobatan osteoarthritis pada kelinci tetapi mungkin tidak cukup untuk menyelesaikan pincang. Asam lemak omega, glukosamin, kunyit dan bahan-bahan alami lainnya dapat membantu kelinci Anda merasa lebih baik dan mencegah masalah persendian lebih lanjut di masa depan.

Pincang Akibat Kuku yang Ditumbuhi
Jika kelinci Anda menghabiskan waktu di permukaan kasar, mereka mungkin menggiling kuku mereka secara alami tetapi kebanyakan kelinci peliharaan membutuhkan trim kuku yang teratur. Jika kelinci berjalan terlalu lama tanpa paku, kuku akan terus tumbuh dan terkadang tumbuh pada bantalan kaki atau pecah dengan cepat dan menyebabkan rasa sakit atau tidak nyaman.

Jika kuku kelinci Anda telah melengkung ke bantalan kakinya, kuku yang panjang perlu dipangkas dan dilepas dari bantalannya. Kemungkinan besar akan berdarah dan kelinci Anda mungkin membutuhkan antibiotik, obat pereda nyeri, dan bahkan mungkin perban. Jika kuku terlalu panjang, kuku bisa tersangkut di karpet atau di dalam kandang, robek, dan menyebabkan pendarahan. Ini biasanya dapat dikelola di rumah jika Anda memiliki bubuk obat penahan darah, tetapi jika kelinci Anda merasa sangat tidak nyaman, mereka mungkin lebih menyukai obat penghilang rasa sakit. Pastikan bahwa terlepas dari cedera kuku, kaki kelinci Anda tetap bersih. Kaki yang kotor akan menyebabkan lokasi cedera kuku terinfeksi.

Pincang Karena Dislokasi
Sendi bisa menjadi terkilir pada kelinci seperti halnya hewan dan manusia lainnya. Ketika sebuah sendi “keluar dari tempatnya” itu disebut dislokasi dan kadang-kadang perlu bantuan untuk kembali ke tempatnya. Jika persendian terkilir (seperti persendian pinggul atau lutut), kelinci Anda mungkin lemas sampai muncul kembali ke tempatnya. Jika sambungan terlalu lama tidak dapat diganti maka jangan menunggu untuk melihat apa yang terjadi jika Anda menduga kelinci mengalami dislokasi.

Pincang Karena Masalah Tulang Belakang
Kelinci dapat melukai punggung mereka dengan menendang terlalu keras, terjatuh, dan dengan penyakit disk intervertebralis (IVDD). Kadang-kadang itu adalah masalah kronis (dengan cakram yang menonjol, meradang, dan menekan sumsum tulang belakang) dan di waktu lain itu merupakan masalah akut (karena trauma) tetapi terlepas dari itu, masalah tulang belakang dapat menyebabkan kelinci Anda lemas dan goyah. Masalah tulang belakang serius pada spesies apa pun dan dokter hewan eksotik Anda harus dikonsultasikan jika Anda khawatir tentang punggung kelinci Anda. Radiografi dan pencitraan lain seperti MRI atau CT dapat direkomendasikan untuk membantu dalam diagnosis dan steroid, obat penghilang rasa sakit dan obat lain mungkin diresepkan untuk merawat kelinci Anda.

Pincang Karena Cedera Jaringan Lunak
Terkilir, tegang, dan cedera jaringan lunak lainnya dapat menyebabkan kelinci lemas. Fraktur atau dislokasi mungkin tampak mirip dengan cedera jaringan lunak tetapi pembedahan tidak diperlukan. Obat antiinflamasi dan nyeri biasanya diresepkan bersamaan dengan istirahat tetapi untungnya cedera jaringan lunak biasanya sembuh sendiri dari waktu ke waktu (kecuali ligamen atau tendon robek yang akan membutuhkan MRI atau CT scan untuk mendiagnosis).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *