July 22, 2019

Dermatitis adalah istilah umum yang merujuk pada peradangan pada kulit. Pada anjing dan kucing, dermatitis dapat disebabkan oleh ragi atau infeksi bakteri di kulit.

Bagaimana Ragi dan Dermatitis Bakteri Terjadi pada Anjing dan Kucing

Infeksi kulit yang disebabkan oleh ragi dan bakteri jarang terjadi sendirian. Dalam keadaan normal, kulit anjing dan kucing memberikan penghalang defensif yang tidak dapat ditembus oleh bakteri dan ragi. Namun, ketika kulit anjing atau kucing Anda menjadi rusak, lingkungan di permukaan kulit berubah. Perubahan ini memberi kesempatan pada ragi dan bakteri hidup di permukaan kulit untuk menghindari sistem pertahanan normal kulit dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada kulit.

Jika anjing atau kucing Anda menggaruk berlebihan atau kehilangan rambutnya, ada kemungkinan kulitnya terinfeksi oleh bakteri atau ragi. Berbagai penyakit kulit dapat menyebabkan perubahan pada kulit yang memungkinkan ragi dan bakteri menyerang dan menginfeksi kulit. Penyebab potensial potensial meliputi:

Penyakit kulit alergi, seperti alergi kutu, alergi makanan atau atopi
Penyakit kulit menular, seperti kudis Demodectic
Penyakit kulit metabolik, seperti yang disebabkan oleh hipotiroidisme atau hyperadrenocorticism pada anjing

Setiap proses penyakit yang merusak atau menghilangkan tindakan defensif alami kulit dapat menjadi penyebab predisposisi ragi dan / atau infeksi kulit bakteri.

Kulit dapat terinfeksi oleh berbagai jenis bakteri, termasuk Streptococcus, Staphylococcus, E. Coli, Proteus, Pseudomonas dan banyak lainnya. Infeksi ragi yang paling umum terlihat di kulit disebabkan oleh Malassezia.

Gejala Infeksi Bakteri Sekunder atau Ragi pada Anjing dan Kucing

Infeksi kulit bakteri dan ragi akan membuat anjing atau kucing Anda sangat gatal. Gejala yang terlihat akan bervariasi, tergantung pada penyebab infeksi kulit yang mendasarinya. Namun, kulit yang memerah, rambut rontok, keropeng dan luka terbuka adalah semua kemungkinan dengan infeksi kulit bakteri dan ragi.

Mendiagnosis Dermatitis Bakteri dan Ragi dari Canine dan Feline

Tes yang paling umum digunakan untuk mendiagnosis dermatitis bakteri dan ragi adalah sitologi kulit. Sitologi kulit melibatkan pengumpulan sel-sel dari permukaan kulit, sekarat dengan noda khusus dan memeriksa sel-sel di bawah mikroskop.

Baik ragi dan bakteri akan terlihat dalam sampel sitologi kulit.
Organisme ragi Malassezia mudah diidentifikasi menggunakan sitologi kulit.
Organisme bakteri dapat diklasifikasikan ke dalam kelompok-kelompok dasar berdasarkan bentuknya dan pewarnaan mana yang dapat diwarnai.

Dalam beberapa keadaan, biakan bakteri dan sensitivitas mungkin perlu dilakukan untuk mengidentifikasi secara tepat tipe atau tipe bakteri dan menentukan antibiotik mana yang akan efektif dalam membunuh atau mengendalikan bakteri. Namun, dalam kebanyakan kasus, pemilihan antibiotik dapat dilakukan berdasarkan pada mengetahui kelompok bakteri mana yang ada sebagaimana ditentukan pada sitologi kulit.

Pengobatan Infeksi Kulit Bakteri dan Ragi pada Anjing dan Kucing

Pengobatan infeksi kulit anjing dan kucing yang disebabkan oleh ragi memerlukan perawatan dengan obat anti-jamur. Obat yang biasa digunakan termasuk ketoconazole, itraconazole, griseofulvin dan obat anti-jamur lainnya.

Pengobatan infeksi kulit bakteri bergantung pada antibiotik. Antibiotik awal yang dipilih sering didasarkan pada hasil sitologi kulit. Antibiotik yang umum dipilih termasuk sefaleksin, amoksisilin / asam klavulanat, trimetoprim / sulfa dan lain-lain. Jika infeksi tidak responsif terhadap antibiotik yang awalnya dipilih, biakan bakteri dan sensitivitas dapat mengidentifikasi pilihan antibiotik yang lebih efektif.

Salah satu hal yang paling penting untuk diingat dalam mengobati infeksi bakteri dan ragi kulit sekunder pada anjing dan kucing adalah hampir selalu ada penyakit mendasar yang menyebabkan kulit rentan terhadap infeksi. Penyebab mendasar ini harus diidentifikasi dan diobati jika pengobatan infeksi kulit ingin berhasil. Jika penyebab mendasar infeksi tidak diobati, infeksi kulit kemungkinan akan kembali.

0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *